Home » , » 9 Kebiasaan Penting Orang Bermental Baja

9 Kebiasaan Penting Orang Bermental Baja

 
Pada tahun 1914, laboratorium Thomas Edison terbakar, dan banyak karyanya yang ikut hancur. Ini merupakan hal terburuk terjadi pada Edison, tetapi dia malah memilih untuk melihatnya sebagai kesempatan yang memaksa dia untuk membangun kembali dan memeriksa ulang banyak karyanya. Edison dilaporkan mengatakan pada saat itu: "Syukurlah semua kesalahan kita dibakar. Sekarang kita bisa mulai segar lagi."


"Di dunia yang tidak mengontrol, toleransi jelas merupakan aset," kata Ryan Holiday, penulis The Obstacle Is The Way, seperti yang dikutip dari The Huffington Post, Rabu (19/2). "Tapi kemampuan untuk menemukan energi dan kekuatan dari apa yang kita tidak mengontrol merupakan keunggulan kompetitif yang sangat besar," tambahnya.

Kemampuan untuk mengatasi emosi dan situasi sulit adalah prediksi penting dari kesuksesan dan kebahagiaan kita. Individu-individu yang paling mampu dengan cara ini dapat mengubah rintangan menjadi sumber pertumbuhan dan kesempatan. Dan, sementara banyak orang telah melakukan dari apa yang dihindari orang bermental baja, seperti memikirkan masa lalu, membenci keberhasilan orang lain, dan mengasihani diri sendiri - apa yang mereka benar-benar melakukannya? Taktik apa yang mereka gunakan untuk mengatasi kesulitan waktu dan waktu lagi?

"Hal-hal yang kita anggap kendala sebenarnya kesempatan untuk melakukan sesuatu," kata Ryan Holiday. "[Untuk] dihargai dalam beberapa cara bahwa kita tidak akan pernah diharapkan, asalkan kita mengatasi dan tidak syirik dari kendala itu."

Berikut adalah 9 kebiasaan penting dan praktik orang-orang yang kuat mental yang bisa membantu Anda melalui setiap tantangan atau kesulitan.

1. Mereka melihat hal-hal yang obyektif.

Ada pepatah dalam filsafat kuno Stoicisme, "Tidak ada yang baik atau buruk, hanya ada persepsi," yang kemudian bergema seiring terkenalnya Shakespeare, "Tidak ada yang baik atau buruk, tapi berpikir membuatnya begitu."

Cara kita memandang situasi memiliki kekuatan yang luar biasa untuk membantu atau merugikan kita. Begitu sering, kita bereaksi secara emosional dan penilaian negatif proyek ke situasi, ketika kunci pertama untuk mengatasi tantangan ini adalah untuk melihat hal-hal secara objektif.

Ryan Holiday menemukan bahwa ketangguhan mental datang ke tiga hal: persepsi, tindakan, dan kemauan.


2. Mereka melepaskan hak.


Kita semua layak mendapatkan kebahagiaan, tapi kita tidak layak hidup bebas dari rintangan atau kemunduran. Berhak -berpikir bahwa kita pantas untuk mendapatkan apa yang kita inginkan setiap waktu- dapat membuat lebih sulit untuk menghadapi tantangan ketika cobaan datang dan buat Anda terkejut. 


Orang mental kuat mengakui bahwa seluruh rencana hidup mereka, dan kehidupan itu sendiri, bisa tergelincir setiap saat, dan mereka tidak membuang-buang perasaan mereka bahwa upayanya selama ini dikalahkan oleh takdir.

3. Mereka terus secara stabil.


Kekuatan mental tidak begitu banyak tentang selalu merasa bahagia karena, kekuatan mental sebenarnya adalah bagaimana  menjaga emosi tetap stabil di manapun dan kapanpun.

Kestabilan emosi dan kemampuan untuk tetap kepala dingin merupakan aset yang sangat besar ketika berurusan dengan situasi yang menantang. Untungnya, kestabilan emosi cenderung meningkat sesuai dengan kematangan usia.

4. Mereka tidak bercita-cita untuk menjadi bahagia sepanjang waktu.


Keasyikan berlebihan dengan kebahagiaan sebenarnya dapat menyebabkan sikap yang tidak sehat terhadap emosi negatif dan pengalaman. Orang mental kuat jangan mencoba untuk menghindari emosi negatif, namun, menerima emosi baik positif maupun negatif dan membiarkan perasaan yang berbeda itu hidup berdampingan adalah komponen kunci dari ketahanan mental.


5. Mereka optimistis dan realistis.


Orang mental tangguh membuat kebiasaan segera bangun setelah mereka terjatuh. Alih-alih menjadi marah, merasa putus asa, dan menyerah dalam menghadapi rintangan, mereka mengambil kesempatan untuk mengenakan topi berpikir mereka dan datang dengan solusi kreatif untuk masalah yang dihadapi. Orang Mental yang kuat cenderung optimis realistis -mereka memiliki harapan optimistis dan kejelasan pesimis- yang memberi mereka baik motivasi dan pemikiran kritis yang diperlukan untuk datang dengan solusi kreatif."Mereka akan menjadi kreatif, mereka akan memiliki rencana A, rencana B dan rencana C," 
 kata peneliti Sophia Chou dari LiveScience. 

6. Mereka hidup di saat ini.


Hadir -daripada memikirkan masa lalu atau mengantisipasi masa depan- memungkinkan Anda untuk melihat segala sesuatu sebagaimana adanya. orang yang kuat mental cenderung memiliki kesadaran, perhatian, dan terlibat dengan yang terjadi di sekelilingnya.

Ilmu pengetahuan telah menunjukkan bahwa kesadaran benar-benar dapat meningkatkan kekuatan otak Anda. Menerima apa yang ada saat ini berkaitan dengan kestabilan emosi, mengurangi stres dan kecemasan, dan meningkatkan kejernihan mental .

7. Mereka gigih dalam mengejar tujuan mereka.

Kita semua telah mendengar cerita inspiratif dari orang-orang yang sukses yang berhasil mengatasi kesulitan yang signifikan dan kegagalan untuk sampai ke sana. Mereka menunjukkan salah satu kualitas yang paling mendasar dari orang tangguh adalah ketekunan atau psikolog Angela Lee Duckworth menyebutnya dengan grit.

Duckworth menemukan bahwa grit lebih dari kualitas  tunggal lainnya (IQ, kecerdasan emosi, ketampanan, kesehatan fisik) dalam menyumbang keberhasilan. "Salah satu faktor muncul sebagai kunci sukses, itu bukan kecerdasan sosial, ketampanan, kesehatan fisik atau IQ. Itu grit," kata Duckworth. "Grit adalah gairah atau ketekunan untuk tujuan jangka  yang sangat panjang. Grit adalah memiliki stamina. Grit yang menempel dengan masa depan Anda, hari demi hari -bukan hanya untuk satu hari, bukan hanya sebulan, tetapi selama bertahun-tahun- untuk membuat masa depan itu menjadi kenyataan. "

8. Tapi mereka tahu kapan saatnya untuk melepaskan.

Seseorang yang kuat mental bisa mengatakan kepada diri sendiri, "Saya mencoba semua yang saya bisa dalam situasi ini, dan sekarang aku bisa membiarkannya pergi," kata Holiday. Sama pentingnya dengan ketekunan adalah kemampuan untuk mengenali bahwa Anda dapat mengontrol hanya tindakan Anda sendiri -bukan hasil dari tindakan tersebut. Menerima kenyataan ini memungkinkan kita untuk mengundurkan diri pada hal-hal yang berada di luar kekuatan kita.

Kita membutuhkan kekuatan, tekad dan ketekunan, tetapi ini bukan jawaban dalam setiap situasi. Orang kuat mental hidup dengan do'a bahwa mereka mengubah apa yang bisa mereka kontrol, menerima apa yang mereka tidak dapat mengontrol, dan mengetahui perbedaan antara keduanya."Kadang-kadang, solusi untuk masalah ini adalah untuk menerima masalah dan menekuk diri di sekitar masalah itu daripada menabrak diri berulang kali ke dalamnya sampai Anda pecah," kata Holiday.

9. Mereka mencintai hidup mereka.

Fati Amor adalah istilah Latin yang berarti "cinta takdir," sebuah konsep yang berasal dari Yunani kuno dan Romawi Stoic filsuf yang kemudian muncul kembali dalam karya Nietzsche. Dan itu mungkin satu kunci yang paling penting untuk kekuatan mental.

"Idenya adalah bahwa Anda tidak hanya harus mentolerir hal-hal yang Anda tidak dapat mengendalikan -mereka bisa menjadi hal terbesar yang pernah terjadi pada Anda," kata Holiday. "Anda dapat menemukan sukacita dalam bukan hanya menerima, tetapi dalam merangkul hal-hal yang terjadi pada Anda."

Orang mental kuat bersyukur dan menghargai kendala karena fakta sederhana bahwa hambatan adalah hidup itu sendiri. Sesaat sebelum kematiannya, penulis yang berbasis di Seattle, Jane Lotter meninggalkan nasihat itu dengan keluarganya di sebuah obituari yang ditulis sendiri.

Seperti Lotter mengatakan, "Semoga Anda selalu ingat bahwa rintangan di jalan bukanlah hambatan, mereka ADALAH jalan."




Sumber : Republika
Share this article :

2 comments:

  1. orang yang ingin sukses harus memiliki mental baja tentunya, nice posting

    ReplyDelete

 
Support : Creating Website | 1001berbagi
Copyright © 2014. Seribusatu Berbagi - All Rights Reserved
Template Edit by Tim 1001berbagi